Loncat ke daftar isi utama

Grafik Pilatus PC-24 dan Embraer Phenom 300E adalah dua jet bisnis yang sangat populer. Keduanya bersertifikasi pilot tunggal, dengan angka jangkauan yang serupa. Namun, ada beberapa perbedaan penting.

Grafik Pilatus PC-24 adalah jet bisnis pertama yang diproduksi oleh Pilatus dan itu sukses luar biasa. Pilatus mengatakan bahwa PC-24 tidak cocok dengan kategori jet bisnis biasa melainkan miliknya sendiri, kategori baru SVJ - “Jet Super Serbaguna”. Pilatus memberinya nama ini karena menggabungkan keserbagunaan turboprop dengan ukuran kabin jet sedang dan kinerja jet ringan.

Di sisi lain, ada Embraer Phenom 300E, versi terbaru yang populer Phenom 300. Embraer telah mengambil Phenom 300 dan mendengarkan umpan balik pelanggan. Mengikuti dari ini Embraer telah mengembangkan 300E.

Performance

Grafik Pilatus PC-24 didukung oleh dua mesin turbofan Williams FJ44-4A. Setiap mesin mampu menghasilkan masing-masing hingga 3,420 lbf, menghasilkan total output daya dorong 6,840 lbf.

Di sisi lain, Embraer Phenom 300E didukung oleh dua mesin Pratt & Whitney PW535E1. Setiap mesin menghasilkan masing-masing hingga 3,478 lbf. Oleh karena itu, total output daya dorong maksimum Embraer Phenom 300E mencapai 6,956 lbf.

Alhasil, kedua pesawat mampu menjelajah di ketinggian maksimum 45,000 kaki.

Namun, begitu sampai di kapal pesiar itu Phenom 300E akan mulai menjauh dari PC-24 berkat kecepatan jelajahnya yang lebih tinggi. Itu Phenom 300E memiliki kecepatan jelajah maksimum 464 knots dibandingkan dengan kecepatan jelajah maksimum 440 knots untuk PC-24.

Oleh karena itu, semua hal dianggap sama, selama 1,000 mil laut 300E, 300E akan menghemat penumpang sekitar 7 menit dibandingkan dengan PC-24. Oleh karena itu, jika Anda terbang 1,000 mil laut seminggu selama satu tahun, kapal Phenom 300E akan menghemat 6 jam waktu penerbangan Anda dibandingkan dengan PC-24.

Jarak

Dalam hal jangkauan maksimum kedua pesawat ini jumlahnya hampir sama. Namun, itu Phenom 300E sekali lagi hanya keluar dari Pilatus PC-24 sejauh 10 mil laut.

Sementara Pilatus PC-24 dapat terbang 2,000 mil laut tanpa perlu mengisi bahan bakar Phenom 300E mampu terbang nonstop sejauh 2,010 mil laut.

Di dunia nyata perbedaan ini tidak akan terlihat. Secara teoritis angka jangkauan maksimum ini akan memungkinkan pesawat terbang nonstop dari New York ke Panama City.

Namun, harap dicatat bahwa angka jangkauan resmi pesawat berada dalam kondisi cuaca optimal dan bobot minimal. Oleh karena itu, setelah Anda memperhitungkan angin sakal yang kuat dan beberapa penumpang akan membawa bagasi, kisaran angka ini akan dikurangi.

Meskipun demikian, kedua pesawat dapat dengan nyaman meninggalkan New York dan mencapai kepingan Karibia tanpa perlu mengisi bahan bakar. Namun, penerbangan dari pantai ke pantai di Amerika Serikat tidak mungkin dilakukan. Los Angeles ke New York tidak mungkin tanpa pengisian bahan bakar.

Performa Darat

Performa di lapangan adalah tempat PC-24 benar-benar mulai bersinar. Itu adalah salah satu dari sekian banyak alasan mengapa pesawat ini disukai oleh Layanan Dokter Terbang Kerajaan Australia.

Perlu dicatat sekarang bahwa Pilatus PC-24 memiliki performa mesin yang sangat baik di ketinggian yang lebih tinggi, misalnya di bandara pegunungan. Ini adalah salah satu dari banyak alasan mengapa PC-24 sangat serbaguna. Saat beroperasi pada ketinggian yang lebih tinggi, mesin jet menghasilkan lebih sedikit daya dorong. Oleh karena itu, diperlukan take off run yang lebih lama. Akibatnya, jumlah bandara dataran tinggi tempat jet pribadi dapat beroperasi sangat terbatas.

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika PC-24 memiliki jarak lepas landas minimum yang jauh lebih pendek daripada Phenom 300E. PC-24 dapat lepas landas dalam jarak minimum 2,930 kaki dibandingkan dengan minimum 3,209 kaki Phenom 300E.

Jarak pendaratan adalah cerita yang sedikit berbeda dengan PC-24 yang memiliki jarak pendaratan minimum 2,375 kaki. Sebagai perbandingan, file Embraer Phenom 300E memiliki jarak pendaratan minimum 2,212 kaki.

Namun, tanpa ingin mengambil kemenangan ini dari Phenom, jarak lepas landas adalah angka yang lebih penting. Ketika sebuah pesawat mendarat di bandara, pesawat itu juga harus lepas landas. Oleh karena itu, harus ada landasan pacu yang dapat menampung minimum take off distance. Oleh karena itu, selama pesawat bisa mendarat dalam jarak yang lebih pendek dari jarak lepas landas, angka minimum take off lebih penting.

Selain itu, Pilatus PC-24 mampu mendarat di landasan pacu tanah dan rumput. Ini sangat tidak biasa di dunia jet pribadi.

Manfaatnya adalah bahwa Pilatus PC-24 mampu menjangkau lebih banyak bandara daripada para pesaingnya. Misalnya, ada sekitar 11,500 bandara di seluruh dunia yang bisa menampung pesawat dengan jarak take off minimum PC-24. Bandara-bandara ini semuanya memiliki landasan pacu beraspal. Jika Anda kemudian memperluas bandara yang dapat diterima menjadi bandara yang hanya memiliki landasan rumput, tanah, atau kerikil, jumlahnya bandara yang dapat diakses mencapai hampir 20,000.

Oleh karena itu, kemampuan untuk mendarat di landasan pacu yang tidak beraspal hampir menggandakan jumlah bandara yang dapat diakses.

Dimensi Interior

Mengingat bahwa Pilatus PC-24 termasuk dalam kategori jet yang lebih besar daripada Phenom 300E, kabinnya lebih besar.

Grafik Pilatus Kabin interior PC-24 berukuran panjang 7.01 meter dibandingkan dengan panjang kabin 5.23 meter Phenom. Selain itu, kabin PC-24 lebih lebar 15 sentimeter, berukuran lebar 1.7 meter dibandingkan dengan lebar 1.55 meter Phenom.

Dan akhirnya, tinggi badan. Kabin PC-24 berukuran tinggi 1.55 meter - lima sentimeter lebih tinggi dari Phenom 300E.

Interior

Salah satu perbedaan paling mencolok antara PC-24 dan Phenom 300E adalah lantai datar. Itu Phenom 300E tidak memilikinya. Namun, itu tidak terlalu aneh untuk a jet ringan.

Grafik Phenom 300E mampu mendapatkan kembali pujian dengan ketinggian kabin yang lebih rendah. Selagi Pilatus Ketinggian kabin PC-24 akan setinggi 8,000 kaki, ketinggian kabin di dalam Phenom 300E tidak lebih tinggi dari 6,600 kaki.

Secara resmi Pilatus PC-24 dapat mengangkut hingga 9 penumpang sedangkan Phenom 300E dapat memuat hingga 10. Namun, kecil kemungkinannya setiap kursi akan terisi. Untuk mencapai jumlah ini, penumpang akan diminta untuk duduk di toilet berikat atau di kokpit. Sebab, di dunia nyata, pesawat ini bisa mengangkut penumpang dengan jumlah yang sama. Kapasitas penumpang sebenarnya enam.

Pilatus PC-24

PC-24 memiliki fitur kulit lembut, lemari kayu keras langka dengan desain yang dipesan lebih dahulu. Setelah duduk, kursi bisa berputar ke berbagai arah dan sandaran lengan di kedua sisi bisa dilipat, semua membuat percakapan di dalam kabin jauh lebih mudah.

Tentu saja, ketika sebuah pesawat dijuluki Jet Super Serbaguna, Anda mengharapkan hal itu berlaku untuk semua aspek pesawat dan tidak terkecuali interiornya. Pesawat dapat dikonfigurasi hanya untuk kargo, evakuasi medis (seperti Layanan Dokter Terbang Kerajaan), bahkan konfigurasi 10 kursi untuk layanan komuter. Dalam konfigurasi jet bisnis biasa, Anda biasanya akan melihat konfigurasi enam atau delapan kursi.

Begitu berada di dalam kabin, penumpang dapat terhubung ke server pesawat dengan ponsel, tablet, atau laptop yang memungkinkan mereka mengikuti penerbangan di Airshow, mengontrol lampu kabin, suhu, dan mengonsumsi media di server.

Dengan port daya, soket USB di saku samping, tempat cangkir, banyak ruang penyimpanan, dan lemari di dekat pintu masuk - kenyamanan adalah sifat kedua di PC-24. Di pintu masuk utama, seseorang dapat memilih kamar mandi yang dapat diservis secara eksternal yang tertutup sepenuhnya untuk kenyamanan maksimum dalam penerbangan panjang, bersama dengan pintu untuk menutup kokpit untuk privasi maksimum di dalam kabin.

Pilatus Interior PC-24

Pilatus Interior PC-24 dengan jok kulit berwarna krem ​​dalam mode tegak dan sabuk pengaman diikat
Pilatus Interior PC-24 dengan jok kulit berwarna krem ​​dan bantal coklat, koper perak sebagai latar belakang
Pilatus Interior PC-24 dengan jok kulit berwarna krem, bantal coklat dan koper sebagai latar belakang

Embraer Phenom Interior 300E

Embraer Phenom Kabin interior 300E dengan interior biru dan abu-abu, penutup jendela tertutup
Embraer Phenom Sisi interior 300E menghadap dipan dengan dapur dan kue
Embraer Phenom 300E interior tempat duduk ruang kaki kulit putih

Embraer Phenom 300E

Umpan balik itu Embraer yang diterima dari pelanggan adalah bahwa mereka menyukai kinerja, tetapi kenyamanan interior membutuhkan beberapa pekerjaan. Dan itulah tepatnya Embraer telah dilakukan dengan 300E, mengklaim bahwa pembaruan tersebut menampilkan "desain ulang total interior 300".

Meja, tirai jendela, kursi, dan panel langit-langit semuanya telah diperbarui dan didesain ulang. Ketinggian kabin yang rendah 6,600 kaki dan tingkat kebisingan kabin yang tenang hanya 75 dB akan memastikan bahwa Anda dapat bekerja atau bersantai dengan nyaman sehingga Anda tiba di tempat tujuan dengan sesegar mungkin.

Kursi baru ini memiliki sandaran tangan yang dapat ditarik dan penyangga paha, bersama dengan lintasan yang memungkinkan kursi kabin berputar menjauh dari dinding samping untuk meningkatkan ruang bahu yang dimiliki setiap penumpang, memberi penumpang lebih banyak ruang. Sandaran lengan yang dapat ditarik juga menciptakan lebih banyak ruang di dalam kabin, dengan Phenom 300E menampilkan lorong yang sedikit lebih lebar dari 300 generasi sebelumnya.

Harga Sewa

Harap dicatat bahwa ada banyak faktor yang mempengaruhi harga sewa jet pribadi. Namun, perkiraan kasar per jam dapat diberikan.

Grafik Pilatus PC-24 memiliki perkiraan harga sewa per jam $ 4,150. Perkiraan ini adalah $ 1,000 lebih banyak per jam penerbangan daripada Phenom 300E.

Perkiraan harga sewa per jam dari Embraer Phenom 300E adalah $ 3,150.

Harga pembelian

Seperti yang diharapkan, file Pilatus Biaya pembelian PC-24 lebih mahal daripada Embraer Phenom 300E. Namun, tidak banyak.

Harga jual baru a Pilatus PC-24 adalah $ 10.7 juta. Sedangkan Embraer Phenom 300E memiliki daftar harga baru $ 9.45 juta.

Dengan hanya 142 Pilatus PC-24 yang ada saat ini tidak terlalu banyak data untuk menemukan harga yang dimiliki sebelumnya secara akurat. Namun, sangat mirip dengan Pilatus PC-12, PC-24 akan mempertahankan nilainya dengan sangat baik.

Sebagai perbandingan ada 116 Embraer Phenom 300E saat ini ada. Angka-angka awal menunjukkan bahwa contoh berusia tiga tahun akan menelan biaya sekitar $ 8.25 juta. Oleh karena itu, Phenom 300E juga memegang nilainya dengan sangat baik.

Grafik Phenom Oleh karena itu, 300E harus mempertahankan hampir 90% dari nilai aslinya tiga tahun setelah pembelian. Ini merupakan angka yang mencengangkan jika dibandingkan dengan pesawat seperti itu Bombardier Challenger 350 or Dassault Falcon 7X.

Kesimpulan

Jadi, mana yang lebih baik, file Pilatus PC-24 atau Embraer Phenom 300E?

Ketika datang untuk mencarter Phenom 300E kemungkinan besar merupakan pilihan terbaik bagi kebanyakan orang. Terbang antar kota besar, seperti New York ke Miami or New York ke Washington, manfaat sebenarnya dari PC-24 tidak akan terwujud.

Namun, ketika datang untuk membeli salah satu pesawat tersebut Pilatus PC-24 menawarkan sesuatu yang tidak bisa dilakukan oleh jet pribadi lainnya. Mampu mendarat di landasan pacu pendek yang tidak beraspal secara dramatis meningkatkan fleksibilitas misi PC-24.

Bujang lapuk yg akhirnya menikah

Benedict adalah seorang penulis berdedikasi, yang mengkhususkan diri dalam diskusi mendalam tentang kepemilikan penerbangan swasta dan topik terkait.